Berita:Bupati: Masih Banyak Pekerjaan Belum Selesai & Agar Bisa Benar-Benar Melihat Kebutuhan Masyarakat

Siaran Pers

TANA PASER- Bupati Paser Yusriansyah Syarkawi menegaskan, pelaksanaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) tahun ini adalah tahun terakhir  bersama untuk mewujudkan cita-cita di Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2016-2021dan  juga dalam implementasi visi masyarakat Paser yang maju, mandiri, sejahtera dan berkeadilan.

Sampai saat ini, disadari  bahwa masih banyak pekerjaan yang belum selesai. Di antara pekerjaan itu, ada yang bisa dituntaskan di akhir tahun 2020, dan ada juga yang tidak, dan menyisakan pekerjaan untuk kepemimpinan selanjutnya,” kata Yusriansyah.

Hal ini disampaikan  Bupati Yusriansyah saat membuka Musrenbang  RKPD Tahun 2021 di Gedung Awa Mangkuruku, Kamis (13/2) yang dihadiri Ketua DPRD, unsur Forkopimda, anggota DPRD Kaltim serta Sekda Katsul Wijaya,  jajaran pimpinan  OPD, Camat dan  kepala desa se- Kabupaten Paser.

Oleh karena itu lanjut Bupati, sebelum memulai Musrenbang di 10 kecamatan, dan mengingat ini adalah Musrenbang terakhir di  pemerintahan, maka pekerjaan yang bisa diselesaikan tahun ini agar benar-benar dijadikan prioritas.

Mari kita sekali lagi satukan tekad dan langkah untuk bersama-sama menyelesaikan tugas dan kewajiban kita bagi masyarakat Kabupaten Paser,” katanya.

Selanjutnya kebersamaan  selama hampir lima tahun, mulai dari penyusunan RPJMD, implementasi, evaluasi, revisi serta finalisasi, telah menjadi episode yang indah dalam membangun Bumi Daya Taka dengan bingkai Olo manin aso buen si olo ndo.

Saya ucapkan terima kasih kepada bapak dan ibu di DPRD serta segenap Forum Koordinasi Pimpinan Daerah, dan seluruh pejabat Pemerintah Kabupaten Paser yang selama ini membantu dalam mensukseskan program dan kegiatan yang dulu dimulai dari tujuh program prioritas,” tandas

Yusriansyah.Bupati berharap  kembali mengevaluasi tujuh program dan kegiatan, karena sampai tahun keempat ini  belum semua desa menikmati listrik, air bersih, infrastruktur perhubungan dan komunikasi serta masih ada sekolah yang ruang kelasnya disekat menjadi dua atau tiga bagian dan masih ada fasilitas kesehatan yang memerlukan pembenahan baik di bidang fisik maupun SDM,” sebutnya.

Dengan kekurangan itu menurut Yusriansyah  tidak ada niat untuk menyisakan pekerjaan untuk periode kepemimpinan berikutnya. Namun situasi dan kondisi di lapangan memang tidak bisa diprediksi.

Kita memulai tahun 2016 dengan defisit, yang kemudian menjadi faktor domino untuk pembangunan tahun-tahun selanjutnya. Hingga kini, meskipun masih samar-samar, bayangan defisit tahun 2016 masih menghantui perjalanan kita,” kata Bupati.

Tentunya lanjut Yusriansyah,  setiap kecamatan memiliki prioritas yang berbeda. Saya harapkan Kepala Bappedalitbang beserta seluruh pejabat dan Kepala Perangkat Daerah agar bisa benar-benar melihat kebutuhan masyarakat di tiap kecamatan,” pesan Bupati. (har-)

Bagikan ke :

Banner

shadow

Berita Terkait

Dimuat dalam 0.1876 detik dengan memori 2.44MB.