Berita:Selangkah Lagi, 11 Desa Segera Nikmati Aliran Listrik PLN Atas Komitmen Bupati

Siaran Pers

TANA PASER-Komitmen Bupati Paser dr Fahmi Fadli untuk menghadirkan pembangunan infrastruktur  daerah  terus dimaksimalkan. Salah satunya menghadirkan ketersediaan aliran listrik di desa  yang belum terlayani dari PLN.

Dipastikan masyarakat di 11 Desa di Kabupaten Paser  bakal segera merasakan listri dari PLN.

Kepastian itu menyusul saat Bupati  Fahmi lakukan zoom  claud meeting, Selasa  (17/05/2022) dengan Sekretaris Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan, Kepala Dinas ESDM Kaltim  dan Direktur Bisnis Regional Sumatera dan Kalimantan PT PLN (Persero). 

Bupati Fahmi yang didampingi Sekda Katsul Wijaya, Asisten Ekabag Adi Maulana, Kepala Bappedalitbag M Isnaini  dan Kabag SDA Usma.

Pertemuan dengan agenda percepatan pembangunan dan pemenuhan listrik di Kabupaten Paser diawali  dengan pemaparan Bupati Paser terkait permohonan pemasangan jaringan listrik PLN dan tanggapan  PT PLN (Persero) terkait akan kebutuhan listrik 11 desa.

Secara khusus Bupati menekankan bagaimana percepatan pemenuhan kebutuhan listrik bagi 11 desa di kabupaten Paser.

 “Kami minta dukungan Sekretaris Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan dan PLN agar membantu kami mencarikan solusi sehingga warga 11 desa   dapat segera menikmati listrik seperti masyarakat di  desa  lain,” kata  bupati.

Sebelas desa  yang belum menerima listrik dari PLN sebut Fahmi, meliputi lima kecamatan yakni Rantau Atas dan Rantau Layung Kecamatan Batu Sopang serta  Harapan Batu Kecamatan Kuaro.

Selanjutnya adalah Keladen, Labuan Kalo, Selengot, Random dan Senifah Kecamatan Tanjung Harapan. “Selain itu Kepala Telake kecamatan Long Kali  serta Luan dan Muara Andeh Kecamatan Mura Samu,” sebut Bupati.

Lebih lanjut Bupati mengatakan, sebelumnya Pemerintah Kabupaten Paser  telah berkoordinasi dengan PLN untuk dapat membantu.

Alasan terpenuhinya listrik di 11 desa lanjut Bupati, ditunjuknya Kabupaten Paser sebagai kabupaten smar city atau kota cerdas yang tengah berjalan dan membutuhkan energi listrik dan keberadaan Kabupaten Paser sebagai daerah penyangga IKN Nusantara.

“2022 ini Pemkab Paser  tengah mempersiapkan dana infrastruktur jalan dengan memberikan anggaran khusus,” kata Bupati.

Menanggapi permintaan tersebut, baik Sekretaris Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan maupun mewakili PLN mendukung sepenuhnya rencana pemkab Paser  untuk percepatan kelistrikan 11 desa.

“Kami sangat mengapresiasi langkah cepat Pak Bupati yang turun langsung memperjuangkan aspirasi warganya untuk pemenuhan listrik,” katanya.

Untuk diketahui, mengatasi permasalahan listrik di Kabupaten Paser merupakan visi misi dari Bupati Fahmi. Di mana program tersebut masuk dalam program perioritas  periode 2021-2024, yang saat ini program tersebut masih dalam proses dari PLN. (humas)

Bagikan ke :

Banner

shadow

Berita Terkait

Dimuat dalam 0.1438 detik dengan memori 0.95MB.