Berita:Daerah Penyangga IKN, Penting untuk Melakukan Persiapan Sarana Prasarana Infrastruktur & SDM

Siaran Pers

TANA PASER- Komisi III DPRD Kaltim melakukan kunjungan ke Pemkab Paser,  Jumat (17/1) dalam rangka monitoring dan evaluasi penyerapan anggaran tentang bantuan keuangan (bankeu) provinsi Tahun Anggaran 2019 di Kabupaten Paser.

Monitoring bankeu  penting dilakukan secara berkala tiap tahunnya untuk mengetahui sejauh mana daya serap anggaran yang telah disalurkan kepada kabupaten/kota.

Sedangkan sasaran bankeu  diberikan untuk membantu daerah dalam melaksanakan program pembangunan dalam arti luas sebagai jawaban terhadap persoalan yang dikeluhkan oleh masyarakat.

Bankeu diberikan setelah melakui sejumlah tahapan yakni musyawarah rencana pembangunan ditingkat provinsi yang memberikan ruang bagi kabupaten/kota untuk menyampaikan usulan dan bankue sendiri jumlahnya masing-masing kabupaten/kota berbeda yang disesuaikan dengan selain kemampuan provinsi juga berdasarkan skala prioritas.

“Paser merupakan daerah penyangga  karena daerahnya berdekatan dengan lokasi penetapan Ibu Kota Negara sehingga penting untuk melakukan persiapan tidak hanya sarana dan prasarana infrastruktur saja melainkan juga SDM,” jelas Ketua Komisi III DPRD Kaltim Hasanuddin Mas’ud dan rombongan saat diterima Asisten Administrasi  Umum Setda Paser Arif Rahman.

Sementara, Kabid Perencanaan Bappeda & Litbang Paser Rusdi  mengatakan alokasi bantuan keuangan Provinsi dari Perubahan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (P-APBD) Kaltim 2019 sebesar Rp 107 miliar yang terdiri dari 166 paket pekerjaan.

Menuritnya, Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang sebanyak 72 paket pekerjaan dengan alokasi anggaran Rp 84, 802 miliar, Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan sebanyak 93 paket Rp 21,897 miliar, dan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan 1 peket pekerjaan dengan alokasi anggaran Rp 400 juta,” kata Arif.

Sedangkan paket pekerjaan yang tidak di lelang atau tidak dilaksanakan Rp 3,812 miliar yang terbagi dalam tiga paket yakni peningkatan saluran irigasi dengan pagu anggaran Rp 1,500 miliar di Kecamatan Long Kali dikarenakan perubahan nomenklatur dan lokasi pekerjaan.

Selanjutnya adalah pengikatan saluran pembuang di Segmen III Sebakung Taka RT 11 menuju RT 13 Kecamatan Long Kali dengan pagu anggaran Rp 2,212 miliar tidak dapat dilaksanakan dengan alasan yang sama. Sedangkan pengecatan Gapuran Perumahan PNS Jone, Perumahan Jone Indah dan Pagar Makam Muslimin Km 1 Tanah Grogot dengan pagu anggaran Rp 100 juta tidak dilaksanakan karena sudah dikerjakan Tahun 2018.

Untuk alokasi bantuan keuangan dari Pemerintah Provinsi Kaltim ke Pemkab Paser pada APBD Kaltim 2020 sebesar Rp 368 miliar yang terbagi 129 paket pekerjaan. (har-/humas)

 



Bagikan ke :

Banner

shadow

Berita Terkait

Dimuat dalam 0.3367 detik dengan memori 2.44MB.